Jumat, Juli 19

Puasa Ramadan, Rukun Islam Ketiga Yang Wajib Dilaksanakan Umat Islam

Puasa Ramadan, adalah salah satu rukun Islam yang paling penting dan wajib dilaksanakan oleh umat Islam di seluduh dunia adalah momen yang dinantikan oleh umat Muslim di seluruh dunia.

Puasa Ramadan sendiri lebih dari sekadar menahan diri dari makanan dan minuman dari fajar hingga matahari terbenam, puasa Ramadan melibatkan aspek spiritual, moral, dan fisik yang mendalam.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi tata cara puasa Ramadan, yang mencakup waktu pelaksanaan, niat puasa Ramadan, dan doa untuk membuka puasa.

Waktu Pelaksanaan Puasa Ramadan

Puasa Ramadan dijalankan selama satu bulan penuh dalam kalender Islam, yang berdasarkan pada siklus bulan yakni bulan Ramadan.

Bulan Ramadan merupakan bulan kesembilan dalam kalender Islam dan ditandai oleh berbagai praktik keagamaan, termasuk puasa.

Di Indonesia, penentuan memasuki bulan Ramadan untuk menjalankan puasa Ramadan ditentukan melalui sidang Isbat.

Waktu pelaksanaan puasa Ramadan dimulai dari terbit fajar (subuh) hingga terbenamnya matahari (maghrib). Dalam jangka waktu ini, umat Muslim diwajibkan untuk menahan diri dari makanan, minuman, dan hubungan suami istri, serta nafsu lain seperti marah, maupun sedih berlebihan.

Selama bulan Ramadan, malam hari di bulan Ramadan juga memiliki makna penting. Malam dalam Ramadan sering kali diisi dengan ibadah khusus, seperti shalat tarawih dan membaca Al-Qur’an atau biasa disebut dengan tadarus. Terutama pada 10 malam terakhir Ramadan, terdapat malam yang dikenal sebagai Lailatul Qadr, yang dianggap sebagai malam yang lebih baik dari seribu bulan.

Niat Puasa Ramadan

Niat puasa merupakan bagian yang sangat penting dalam menjalankan puasa Ramadan. Niat adalah kesungguhan hati untuk menjalankan ibadah puasa dengan maksud untuk taat kepada Allah SWT. Niat tidak harus diucapkan secara lisan, namun lebih kepada kesadaran dalam hati untuk menjalankan ibadah tersebut.

Niat puasa Ramadan biasanya diucapkan di awal bulan Ramadan sebelum terbit fajar, atau pada malam sebelumnya.

Niat ini haruslah murni, ikhlas, dan dilakukan dengan kesadaran penuh atas arti dan tujuan puasa Ramadan. Seorang Muslim hendaknya menjadikan niat sebagai landasan yang kuat dalam menjalankan ibadah puasa, sehingga setiap amal yang dilakukan selama bulan Ramadan dapat menjadi ibadah yang sah di sisi Allah SWT.

Adapun bacaan niat puasa Ramadhan, sebagai berikut:


نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ هَذِهِ السَّنَةِ لِلّٰهِ تَعَالَى


Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i fardhi syahri Ramadhana hadzihis sanati lillahi ta’ala.

Artinya: “Aku niat berpuasa esok hari untuk menunaikan kewajiban puasa bulan Ramadhan tahun ini, karena Allah Ta’ala”
Sementara niat puasa untuk satu bulan penuh, sebagai berikut


نَوَيْتُ صَوْمَ جَمِيْعِ شَهْرِ رَمَضَانِ هٰذِهِ السَّنَةِ فَرْضًا لِلّٰهِ تَعَالَى


Nawaitu shauma jami’i syahri ramadhani hadzihis sanati fardhan lillahi ta’ala.

Artinya: “Aku niat berpuasa di sepanjang bulan Ramadhan tahun ini dengan mengikuti pendapat Imam Malik, wajib karena Allah Ta’ala.”

Doa Buka Puasa Ramadan

Buka puasa, yang dalam bahasa Arab disebut “iftar”, merupakan momen yang dinantikan setiap harinya oleh umat Muslim selama bulan Ramadan. Buka puasa tidak hanya sekadar memecahkan puasa dengan makanan dan minuman, tetapi juga merupakan waktu untuk berdoa, bersyukur, dan memperkuat ikatan spiritual dengan Allah SWT.

Ada berbagai doa yang diajarkan oleh Rasulullah SAW yang dapat dibaca saat buka puasa. Salah satu doa yang paling umum adalah:

“اللَّهُمَّ إِنِّي لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ” (Allahumma inni laka sumtu wa bika amantu wa ‘ala rizqika aftartu) Artinya: “Ya Allah, karena-Mu aku berpuasa, kepada-Mu aku beriman, dan dengan rezeki-Mu aku berbuka puasa.”

Selain itu, ada banyak doa lain yang dapat dibaca saat buka puasa, seperti memohon ampunan, memohon keberkahan, dan menyampaikan rasa syukur kepada Allah SWT atas rezeki yang diberikan.

Buka puasa juga merupakan kesempatan untuk berbagi dengan sesama. Rasulullah SAW menganjurkan umatnya untuk memberikan makanan kepada orang yang berpuasa sebelum mereka memulai buka puasa mereka sendiri. Dengan demikian, buka puasa tidak hanya menjadi momen pribadi untuk beribadah, tetapi juga momen untuk memperkuat ikatan sosial dan kepedulian terhadap sesama.

Dalam kesimpulan, puasa Ramadan bukan hanya tentang menahan diri dari makanan dan minuman, tetapi juga tentang menyelami kedalaman spiritual dan memperkuat disiplin diri. Dengan mematuhi tata cara puasa Ramadan, termasuk waktu pelaksanaan, niat puasa, dan doa buka puasa, umat Muslim dapat mengambil manfaat spiritual yang besar dari bulan Ramadan ini dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.